Lost in Bandung

2 May 2011

Kebiasaan jelek saya dari dulu adalah, masih suka beli barang berazaskan keinginan bukan pure karena spesifikasi barang tersebut sesuai dengan kebutuhan. Contohnya yang paling sering adalah saat beli barang-barang elektronik seperti misalnya hp, suka latah aja gitu beli hp yang model dan merk nya yang lagi in dipasaran, padahaaaal fitur-fitur di hp tersebut jarang banget tereksplorasi maksimal penggunaannya. Malah kebanyakan suka gak ngeh sama fitur-fitur tambahan di hp. Commonly use nya standar aja paling buat nelpon, sms an, mms an, n tambahannya sekarang yg lagi seru BBM an, FB an, tweeter an, paling keren paling buat 3G an.. selebihnya jarang banget kepakai.

Ceritanya niih kemarin itu kan kebetulan saya lagi ada acara yang harus dihadiri di Bandung. Berangkat ke Bandungnya sih bareng suami, setelah 2 hari bermalam di Bandung, saya harus kembali ke Jakarta nyetir sendiri diramaikan oleh kehadiran Rafa dan mbak nya. Selama di kota Bandung, bahkan untuk kesekian kalinya saya ke Bandung dengan santainya saya selalu asyik menikmati pemandangan kota Bandung tanpa memperhatikan rute jalannya, maklum kan disupirin sama suami. Dan. Saatnya pulang ke Jakarta, rute gacoan yang udah saya hafalin adalah pulang ke Jakarta dari daerah jalan Gatot Subroto, Bandung adalah via pintu tol Buah Batu.

Saat itu saya berangkat dari jalan Gatot Subroto sekitar pukul 6 pagi, sengaja milih pagi biar jalanan gak terlalu macet. Dengan pede 100% saya ambil arah menuju pintu tol buah batu, sampai di persimpangan setelah Hotel Horison udah rada curiga, koq sepi banget ya belok ke kiri gak ada saingan dijalan nih ??? clingak clinguk eehhhh taunya ada pengendara dari arah berlawanan yang kasih kode supaya saya memutar arah kendaraan karena jalan tersebut satu arah. Bener aja setelah berputar arah saya baru ngeh kalo ada rambu dilarang belok kiri dari pukul 6 8 pagi, duhh koq gak baca keterangan rambu itu dari kemarin-kemarin ya , jadi harus pulang lewat mana doong???

Hal pertama yang saya lakukan adalah menelpon suami, mohon petunjuk jalan. Tapiii berhubung suami sudah terlanjur masuk kelas, jadilah dirinya tidak bisa memberikan penjelasan lewat sambungan telpon. Suami hanya member petunjuk melalui sms lewat pintu tol Pasteur aja, jalannya nanya aja sama orang dijalan yaa Mas lagi ujian nih Loohhh trus nasibku gimana doong ??? Baiklah petualangan cari jalan pulang dimulai, masa iya gak bisa nyampe sih.. Saya pun mulai bertanya pada pejalan kaki arah menuju daerah Pasteur, dan reaksi orang yang saya Tanya tersebut adalah aduh neng, bingung atuh jelasinnya, soalnya Pasteur the masih jauh pisan waduuuhhh kumaha atuh ?? akhirnya setelah tetap meminta dengan rada memelas, bapak itu pun mencoba memberikan petunjuk neng lurus aja ke daerah kosambi, habis itu tanya lagi yah.. . Jawabannya sih kurang memuaskan, tapi yaah daripada gak ada petunjuk sama sekali.

Akhirnya kami meneruskan perjalanan, untungnya Rafa dalam posisi tidur kala itu, kalo nggak wuihhh kebayang deh makin panik menghadapi suasana begitu. Sampai deh di Kosambi, trus kemana lagi ya?? Saya pun coba bertanya lagi, jawabannya kurang lebih sama dengan jawaban orang pertama yang saya tanya. Dan setelah coba nebak-nebak dan mengikuti kemana roda mobil membawa kami *ceilehh sampailah kami di Bandara Husein Sastranegara *loh koq????? Perasaan selama ke Bandung gak pernah sampai melipir ke daerah Bandara deh, sepertinya Lost in Bandung nih huhuhu :(

Mau nanya orang lagi, kayaknya udah gak kepengen deh yang ada makin lieur. Mau nelpon suami, gak enakan juga, dia lagi ujian. Sambil megangin hp baru sadar kalo hp saya ada fitur peta ovi, aahh apa salahnya nyoba, jadi deh buka aplikasi peta ovi tersebut.. pertama saya coba buka menu posisi saya trus tiba-tiba tampil dilayar hp lokasi Bandara Husein Sastranegara di peta,weits keren juga nih ! habis itu saya coba masuk menu cari tempat saya input nama lokasi jalan Pasteur trus tiba-tiba lagi keluar deh tuh gambar peta jalan Pasteur. Karena saya emang oon urusan baca peta, yang ada saya makin bingung untuk coba menelusuri jalan dari lokasi saya berada menuju lokasi yang hendak dituju.

Saya terus coba buka lagi menu yang ada di aplikasi peta ovi tersebut, ternyata ada menu berkendara dengan mobil saya coba klik saja, akhirnya saya tetapkan tujuan saya yaitu ke jalan Pasteur dari lokasi saya berada. Tiba-tiba keluar tampilan estimasi waktu perjalanan, jarak dan yg lebih mengagetkan ada suara mas-mas dari hp yang memberikan panduan,contoh kata-katanya 300 meter kedepan belok ke kanan habis itu setelah 300 meter si mas-mas nya bilang lagi sekarang belok ke kanan dan dia akan terus berkata demikian sampai kita berbelok, walaupun pada kenyataannya kan kadang gak bisa langsung belok soalnya macet atau ada traffic light, tapi si mas-masnya mah teteeup aja kekeuh hehehe…. Sempet iseng juga sih waktu dipandu untuk belok ke kiri saya cuek aja lurus *penasaran* truss si mas-masnya bilang penghitungan kembali rute, gak Cuma sekali disalah-salahinnya sempet beberapa kali, biar agak puyeng dikit si mas-mas di peta nya *iseng bangettt* tapi hebat euy… petanya langsung menyesuaikan dengan rute yang saya ambil dan saya tetep bisa sampai di pintu tol pasteur dengan selamat horeee…. berhasil.. berhasil… !! *joged ala Dora*

Rasanya luar biasa seneng, kayak nemu mainan baru heheehee.. kalo begini sih gak pake takut buat jalan-jalan di tempat baru. Baru melek satu lagi kecanggihan tekhnologi yang bisa membantu kesulitan dalam kehidupan sehari-hari kereen deh… ! Dan baru kali ini juga bisa lebih explore fitur dalam hp walaupun tanpa disengaja, jadi gak nyesel beli hp ini. Buat yang mau nyoba, pastikan pulsa di hp anda mencukupi soalnya aplikasi ini menggunakan tekhnologi GPRS juga kayak koneksi ke internet gitu. Dan buat yang udah pernah atau bahkan udah lama menggunakan aplikasi ini, maafkan kenorakan saya yaa…

_reen


TAGS


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post


Categories

Archive