Make it Happen !

17 Apr 2011

Berita kelulusan suami dalam sekolah lanjutan kemiliterannya di kota Bandung membawa bonus kebahagiaan buat kami *sebenernya siiih buat saya :D * soalnya kami bisa pulang kampung ke Jakarta yeeaaayy !! Jauuuh sebelum persiapan pindah rumah, saya udah punya cita-cita dalam hati, malahan sampe dibuat list apa aja yang mau saya kerjakan di Jakarta *niat banget*. Tinggal jauh dari keramaian kota suka bikin saya gemesss dalam hati, karena gak bisa ngelakuin banyak hal yang saya inginkan, padahal. Waktu luang yang saya miliki juga banyak. Pengalaman tinggal di tempat terpencil itu ngebuat saya menyesal menjadi orang yang minim keterampilan, beneran deh !

Paling banter tuh ya saya cuma bisa memanfaatkan waktu luang dengan olahraga, yaa karena kelebihan tinggal di sebuah asrama militer adalah punya banyak kesempatan menyalurkan bakat olahraga, karena biasanya sebuah asrama militer dilengkapi dengan sarana prasarana olahraga yang melimpah, contohnya olahraga bola volley, di asrama tempat kami tinggal kemarin itu kami punya 6 lapangan bola volley. Bayangin deh tuh, mau setiap set ganti lapangan juga bisa HaaaHaaHaa Puas banget saya menyalurkan hobby saya yang satu ini. Bahkan kami (saya dan ibu2 di asrama maksudnya) sering bikin schedule pertandingan persahabatan dengan klub volley di sekitaran asrama, jadi main volley sambil refreshing jalan2. Tapi jangan bayangin kayak klub volley di kota-kota ya kita mainnya tuh di lapangan volley setiap kampung-kampung dekat asrama, yang kalo lagi gak dipake main volley net nya dijadiin jemuran baju sama ibu2 dikampung situ hihihi atau main di lapangan volley di komplek perkebunan yang pulangnya biasanya kita dioleh2in berbagai macam sayuran dan buah-buahan, seruuu banget !!!! Bonusnya dari kegiatan saya ini, saya bisa punya banyak kenalan baru n saya juga bisa menjalin hubungan kekerabatan yang lebih dekat dengan istri anggota suami. Mereka jadi tidak sungkan lagi dan menganggap saya ini sepertinya beda kasta dengan mereka *emang gak ada bedanya siih*. Kalo dilapangan mah bebas bergaya, disnilah letak keasyikannya, bisa ketawa lepas seakan kita bisa melupakan sejenak persoalan kita dirumah.

Nahh cukup dulu cerita volley nya, bisa gak selesai2, nanti deh ya bikin postingan masalah per volley an nya. Sekarang balik lagi ke cita-cita sebelum pindah ke Jakarta. Jadi ceritanya nih, saya punya misi untuk aji mumpung memanfaatkan waktu kepindahan sementara kami ini di Jakarta. Awalnya siiih. Sempet juga punya pikiran untuk kerja lagi. Padahal pikiran tentang itu udah saya buang jauh-jauh loh beneran deh suerr!! Tapi gak tau kenapa, masih aja tergoda sama tawaran-tawaran menggiurkan, disisi gelap hati ini masih aja beranggapan bahwa jadi cewek kantoran itu kereeen (sungguh alasan gak bermutu). Jadi waktu itu saya putuskan untuk masukin application letter saya hahaha *si hitam yang menang dalam pergulatan hati kali ini.

Cuma ya, herannya waktu saya bilang ke suami masalah ini, suami gak ada masalah tuh.. sama sekali bukan seperti dirinya, padahal yang paling saya takutin ya waktu mau ngomongin niat saya kerja lagi sama suami, ehhh diluar dugaan dirinya bereaksi sangat positif *heraann*. Entah ini sesuatu yang positif beneran karena suami sudah mulai berubah menjadi lebih memahami istrinya ini ataukah ini sebuah pertanda buruk ??? Yaa Bener aja, gak berapa lama saya ajukan application letter melalui sahabat baik yang juga ngerekomendasiin pekerjaan ini, saya dapet panggilan untuk interview. Harusnya seneng dong ya, tapi masalahnyaa. Waktu itu saya masih di Galang untuk urusan pindahan barang dan serah terima jabatan hiikss.. Gak mungkin juga dengan gak sopannya saya minta reschedule jadwal interview sampai saya balik ke Jakarta lagi, yuhuuuu siapa elo neng ????. Yaaahhh. Pada akhirnya saya harus merelakan niat untuk bekerja lagi. Tapiii sama sekali gak ada penyesalan koq, soalnya nothing to lose aja sih waktu apply itu, sambil juga berdoa minta yang terbaik sama Allah dan ya ini memang keputusan yang terbaik untuk saya juga untuk keluarga.

*moril cerita bagian ini : berpikir panjang lah sebelum memutuskan sesuatu berpikir pendek = gak maksimal. Kalo udah jadi ibu2 mbok ya mikirnya tuh jangan lagi egois, harus tetep inget kepentingan keluarga juga. Tapi positifnya, sama sekali gak ada penyesalan dihati ini. Kalo aja waktu itu saya gak apply, mungkin sampai saat ini saya masih dihantui perasaan menyesal tidak pernah mencoba hiii !

Setelah beberapa saat merasakan kembali ke Jakarta, saya merasa malah beruntung waktu itu gak jadi bekerja *walaupun pernyataan ini tidak 100% benar alias boong dikit hehehe Gak munafik sih, setelah gak jadinya saya bekerja saya sempet kecewa (sedikit) dan malah dihantui perasaan takut.. takut mati gaya gak ada kerjaan, huhhh emang kebanyakan maunya saya ini. Tapi ya.. saya menyadari sepenuhnya kalo ngerasa nyaman atau gak nyaman itu kan sebuah pilihan. Jadi saya kembali memilh untuk membuat diri saya senyaman-nyamannya dan saya memulainya dengan mencoba mewujudkan yang apa-apa yg ada di list saya itu..

Ojekers

Sebuah awal yang baik di Jakarta karena saya sudah berhasil mengendarai sepeda motor lagi horeee jadinya ya, wara-wiri nganter nasywa sekolah dan les-lesnya dia. Awalnya kayaknya mustahil berani naik motor di daerah Jakarta yang padet banget sama kendaraan, tapi demi menyenangkan nasywa apapun rasa takut itu akan saya kalahkan. Si nasywa tuh emang rada aneh, masa lebih suka kalo dianter naik sepeda motor, katanya enak ma, rambut nasywa bisa kena angin (kayak di iklan shampoo kali ya). Bahagia rasanya dapet pujian dari nasywa ihhh mama hebat banget udah bisa naik kereta *kereta=sepeda motor dalam bahasa medan*.

Gaya waktu ngojek :p

Gaya waktu ngojek :p

Berkeringat..

Olahraga maksudnya tetep lah namanya juga udah hobby, mencari keringat lewat olahraga dan pilihannya tetap volley juga tennis. Kembali lagi bersosialisasi dengan orang-orang yang punya hobby sama itu sangat menyenangkan, bonusnya bisa tetap menjaga kesehatan. Tapi kali ini temen-temen main volley dan tennisnya adalah ibu2 yang udah jauh lebih senior, tapi jangan salah mereka itu luar biasa banget, dengan usia yang boleh dibilang gak muda lagi tapi semangat mereka untuk berolahraga masih tinggi, jadi malu hati euy btw, susah loh nyari temen yang sepantaran di cabang olahraga ini, kenapa ya? Kecuali kalo ikutan senam, BL, Yoga atau semacamnya duhh belum pernah kepikiran ikutan tuh. Denger beberapa pengalaman temen yang udah latah ikutan, kayaknya entah mengapa olahraga ini bukan gue banget.

Mengaji

Swear ngomongin ini bukan buat pamer loh ya. Masalah ibadah ini sensitive soalnya, takut dibilang riya padahal saya kan r3tno, lohhh..?? Sebenernya kegiatan ini udah dimulai dari waktu jaman sekolah dulu, gurunya juga masih sama. Ibu Guru yang luar biasa ini lah yang sangat berjasa ngajarin saya sampai bisa baca AlQuran, beliau dengan sangat sabar membimbing murid2nya, lebih hebatnya lagi beliau ngajarinnya tuh cuma-cuma alias gratis dan yang diajarin juga semua kalangan mulai dari *maaf* pembantu rumah tangga sampai seorang dewan komisaris sebuah perusahaan. Bayangin aja dari jaman saya TK beliau udah ngajar ngaji, sampai sekarang saya udah punya anak usia TK beliau masih dengan setia mengajar *dan saya belum pinter2 ngajinya hiks* Dengan ajakan baik hati beliau saya mulai untuk belajar lagi, memperlancar bacaan Al Quran ditambah saya juga diajarin untuk belajar mengartikan Al Quran kata per kata seperti Tafsir Al Quran gitu lah Niat saya sih gak muluk-muluk maunya bisa memperbaiki ibadah sholat saya, menambah perbendaharaan surat-surat pendek buat sholat juga, masa dari jaman dulu gacoan surat pendeknya emang yang bener2 pendek terus :) dan mudah2an dengan belajar tafsir saya juga bisa ngerti artinya surat yang saya baca, itu aja dulu Walaupun keinginan untuk lebih memperdalam ilmu agama itu juga masih ada, pelan-pelan lah InsyaAllah bisa.

Short Course

Sebenernya malu mengakui kegiatan saya ini, telaat banget deh rasanya masa ya udah semuruan ibu2 begini masih ikutan kursus. Kursus nya kursus keyboard n vokal pula, hihihi Pertanyaan mbak-mbak ditempat pendaftaran kursus nya waktu itu anaknya yang mau les umur berapa Bu? saya jawab umur 28 tahun Mbak.. dan si mbak itu sempet bengong sejenak heheheheee.. kalo alasannya kenapa saya harus kursus mah sudah pernah saya jelaskan di postingan saya terdahulu Disamping itu nasywa kan juga lagi ikutan les musik, kayaknya malu aja kalo waktu nasywa nanya saya sama sekali gak ngerti. Jadi sambil nasywa les musik saya juga ikutan memperhatikan dengan sungguh-sungguh.

Kursus yang lainya saya ikuti adalah kursus masak. Awalnya saya geli sendiri.. kalo tawaran kursus ini diberikan ke saya beberapa tahun yang lalu, udah pasti gak akan tertarik sama sekali. Dalam pikiran saya yang sok keren ini, hal masak-memasak itu bukan masuk kategori keren . Tapii setelah merasakan betapa tidak enaknya menjadi orang ter oon masalah masakan diantara ibu-ibu teman sejawat, saya jadi menyesal tidak pernah mau belajar masak. Yaa, lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali kan??? Finally, kesadaran itu tumbuh juga, saya memulai rangkaian belajar memasak saya dengan kurus bikin cupcake yang lagi booming bangeett.. senengnya liat tatapan bahagia nasywa ngeliat cupcake buatan saya, juga dapet rangkulan hangat dari suami, tandanya dia bangga sama istrinya yang sudah mulai insyaf ini hehehe.. thank you mas !! lagipula belajar dari pengalaman tinggal ditempat yang jauh dari kota itu kendalanya adalah jauh dari tempat yang jual makanan. Jadi kalo punya keterampilan masak, itu pasti akan sangat membantu.

my first cup cake :)

my first cup cake :)

Dan pastinya saya gak akan berhenti sampai disitu aja. Sempet kepikiran juga untuk ngelanjutin kuliah *duuuhhh banyak banget maunya ya?? :p ,untuk yang ini masih on my mind aja :) Ternyata saya sangat menikmati masa-masa saya di Jakarta ini. Senangnya bisa membuat keinginan2 itu menjadi nyata Sejujurnya sih yang mendasari keinginan saya untuk ngelakuin semua kegiatan ini adalah karena saya gak mau lagi jadi orang yang minim keterampilan, saya mau jadi istri dan ibu yang lebih baik lagi. Saat ini suami sedang menjalankan sekolah lanjutan kemiliterannya, sementara suami sedang meningkatkan keterampilan dan kemampuannya sudah seharusnya juga saya melatih dan memperbanyak keterampilan saya. Impian saya, jika kelak suatu saat saya bertanggung jawab memimpin para istri anggota suami, setidaknya akan ada sedikit ilmu yang bisa saya bagi dan akan banyak kegiatan positif yang dapat kami lakukan. Semoga Doakan yaa !

_reen


TAGS


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post


Categories

Archive